Sekolah Militer Bergengsi di Seluruh Dunia

Sekolah Militer Bergengsi di Seluruh Dunia

Sekolah Militer Bergengsi di Seluruh Dunia – SEKOLAH kepemimpinan militer sejauh ini masih menjadi salah satu kawah candradimuka terbaik bagi lahirnya pemimpin nasional di dunia. Dari sekolah atau lembaga-lembaga yang diinisiasi militer ini banyak lahir tokoh bagi banyak negara di dunia. Berikut beberapa akademi militer terbaik dengan seleksi masuk paling ketat dan paling bergengsi di seluruh dunia. Belum lama ini, dua putra bangsa dari Taruna Akademi Militer Magelang diketahui telah menyelesaikan pelatihan di Royal Military Academy Sandhurst (RMAS) di Inggris. Dua taruna itu adalah Letda Infanteri Rafi Pratama Insan dan Letda Infanteri Muhammad Fadlan Mairubi. Kabar kelulusan kedua taruna itu disampaikan langsung oleh Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto di Instagram pribadinya dan situs web resmi Kemenhan. Prabowo diketahui juga menghadiri pelantikan kedua taruna.

Akademi Staf Umum, Rusia

Pertama kali dikenal sebagai Akademi Militer Kekaisaran, lembaga ini didirikan pada 1832 di St. Petersburg. Akademi ini menawarkan pendidikan militer lebih tinggi kepada para perwira dan surveyor tanah Tsar. Akademi mempekerjakan beberapa ahli taktik militer dan ahli teori terbaik pada masanya seperti Alexei Bajov, Heinrich Leer, Nikolai Medem dan Alexander Myshlayevsky. Di bawah mereka, Akademi memberikan kontribusi signifikan terhadap teori militer. Pada 1918, Akademi Staf Umum menjadi Akademi Militer Tentara Merah. Pada 1921, apa yang tersisa dari Akademi Staf Umum dibubarkan. Nama itu diperkenalkan kembali ketika Akademi Militer Voroshilov dari Staf Umum Angkatan Darat Uni Soviet didirikan. Saat ini dikenal sebagai Akademi Militer Staf Umum Angkatan Bersenjata Rusia. Di antara alumni Akademi paling terkenal adalah Abdolhossein Teymourtash, Fyodor Radetsky, Nikolai Stoletov, dan Mikhai Skobelev.

Akademi Militer Pakistan

Dikenal juga sebagai PMA (Pakistan Military Academy), akademi ini aztec bonanza adalah sekolah militer layanan federal terakreditasi pertama di Pakistan. Brigadir Angkatan Darat India lama, Francis Ingall menjadi Komandan pertama PMA. Ia membentuk Akademi Militer Pakistan setelah terbentuknya Sandhurst (Inggris), Saint-Cyr (Prancis dan West Point (AS). Akademi ini memberikan program sarjana empat tahun dengan mata pelajaran seperti Bahasa Inggris, Geografi Militer, Hubungan Internasional, Studi Islam, dan Ilmu Militer, Umum & Sosial. Siswa juga mengikuti pelatihan fisik melelahkan untuk mengembangkan kualitas tempur bagi angkatan bersenjata Pakistan. Alumni sejauh ini juga sukses mencetak beberapa tokoh nasional Pakistan di antaranya Jenderal Rahimuddin Khan, mantan Ketua Kepala Staf Gabungan, Jenderal Parvez Musharraf, dan Jenderal Ashfaque Parvez Kayani, mantan Kepala Staf Angkatan Darat.

Evelpidon Hellenic Military Academy, Yunani

Sekolah kadet Perwira Angkatan Darat Yunani, Akademi Militer Evelpidon didirikan pada 1828 oleh Ionnis Kapodistrias, Gubernur pertama Yunani modern. Tujuannya untuk meningkatkan kemampuan perwira Tentara Hellenic (Infanteri, Armor, Artileri, Teknik dan Penerbangan). Lembaga ini juga menyediakan tenaga kerja untuk Korps Teknis, Transportasi & Pasokan dan Korps. Lulusan Akademi melanjutkan karier menjadi bukan hanya perwira militer yang dibedakan tetapi juga para ilmuwan dan penulis tingkat tinggi. Akademi sukses menghasilkan insinyur sipil pertama dan profesor Fisika dan Matematika pertama di Yunani. Para perwira Angkatan Laut dan Angkatan Udara Hellenic pertama di Perang Balkan juga merupakan lulusan Akademi Evelpides.

Akademi Pertahanan Nasional, India

Pada 1941, pemerintah Sudan memberi hadiah USD100.000 kepada Lord Linlithgow, Gubernur Jenderal India sebagai ucapan terima kasih atas pengorbanan pasukan India dalam Kampanye Perang Dunia II Afrika Timur. Setelah perang, Panglima Angkatan Darat India, Field Marshall Claude Auchinlek memimpin sebuah komite yang mempelajari berbagai akademi militer di seluruh dunia. Ia kemudian merekomendasikan pendirian Akademi Militer Layanan Gabungan yang meniru Akademi Militer AS di West Point. Setelah partisi, pemerintah India memutuskan menggunakan hadiah dari Sudan untuk menutupi sebagian biaya pembangunan Akademi Pertahanan Nasional (NDA) di Dehradun, ibukota negara bagian Uttarakhand.NDA menawarkan program sarjana perumahan yang mengajarkan akademisi, Studi Militer, Sejarah & Geografi Militer, Hak Asasi Manusia dan Hukum Konflik Bersenjata. Lulusan akademi selanjutnya akan mengikuti pelatihan lebih lanjut di sekolah terakreditasi dari sayap militer pilihan mereka. Salah satu alumni NDA paling tersohor dalah kosmonot pertama India Rakesh Sharma.

Akademi Pertahanan Nasional Jepang

Akademi Pertahanan Nasional Jepang adalah lembaga pendidikan terintegrasi negara untuk melatih taruna Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Angkatan Udara. Kursus empat tahun dirancang untuk melatih siswa secara intelektual, fisik dan psikologis untuk tumbuh menjadi pemimpin masa depan Pasukan Bela Diri Jepang (JSDF). Setelah lulus, siswa menjalani pelatihan lebih lanjut di sekolah perwira dari ketiga sayap militer JSDF. Pada periode sebelum perang, Angkatan Laut dan Angkatan Darat Kekaisaran Jepang memiliki dua akademi terpisah sebelum akhirnya disatukan. Akademi ini menawarkan kursus master dan doktoral untuk kandidat yang layak. Selain menghasilkan perwira militer luar biasa yang telah memimpin pasukan bersenjata Jepang, Akademi telah memberikan politisi senior Jepang, Kimiya Yui dan Satoshi Morimoto masing-masing menjadi seorang astronot dan akademisi akademis.

Akademi Militer Afrika Selatan

Akademi ini didirikan pada 1950 di bawah Universitas Pretoria dan sekarang bernama Perguruan Tinggi Tentara Afrika Selatan. Akademi ini diciptakan dengan mengadopsi sistem akademi militer Amerika Serikat untuk mengembangkan perwira militer yang dapat memenuhi tantangan perang modern. Akademi memberikan gelar Sarjana Militer dalam Seni, Sains dan Perdagangan. Gelar pascasarjana di tingkat master dan doktor juga ditawarkan. Kementerian Pertahanan memutuskan bahwa pelamar ke Akademi harus memenuhi syarat di layanan masing-masing sebelum mendapatkan masuk ke Akademi. Karenanya mulai tahun 1976, perwira junior tidak harus menjalani program sarjana di Akademi. Militer Afrika Selatan saat ini tengah dibangun kembali pasca-bubarnya politik apartheid. Nama angkatan bersenjata negara itu juga berubah menjadi Pasukan Pertahanan Nasional Afrika Selatan (SANDF).

Akademi Militer Amerika Serikat (West Point)

Akademi ini menyediakan kurikulum komprehensif namun seimbang untuk menanamkan pengetahuan, keterampilan, dan atribut yang diperlukan untuk menjadi pejuang tangguh dan mengatasi setiap tantangan secara profesional dan pribadi. Setelah lulus, taruna ditugaskan sebagai letnan dua di Angkatan Darat AS. Moto de facto dari West Point adalah “Banyak dari sejarah yang Kami ajarkan dibuat oleh orang-orang yang Kami ajar”. Benar saja, Akademi telah menghasilkan banyak orang yang telah membentuk sejarah AS dan dunia. West Point memiliki daftar panjang lulusan terkenal termasuk dua Presiden, Ulysses S. Grant dan Dwight D. Eisenhower. Jenderal Sipil lainnya termasuk Robert E. Lee dan Stonewall Jackson. Sedangkan jendral Perang Dunia II alumni West Point yang populer antara lain Douglas Mac Arthur, George S. Patton, Omar Bradley dan Henry H. Arnold.

Tinggalkan Balasan